ESPORTFUN88'

ESPORTSFUN88.COM – Arena Of Valor Kurang Melejit Di AS, Honor of Kings diuntungkan karena disadap lebih dekat ke infrastruktur seluler China. Meskipun Arena of Valor kurang melejit di AS dan masih menggunakan Facebook untuk menghubungkan para pemain, koneksi Honor of Kings ‘dengan QQ dan WeChat Tencent jauh lebih dalam dari pada berbagi idle.

Alih – alih aplikasi obrolan Tencent yang sangat populer dan masing – masing membanggakan ratusan juta pengguna sehingga memberi kekuatan penuh pada aspek sosial permainan dengan memungkinkan pemain melihat siapa yang online, mengundang pemain ke permainan, dan mendiskusikan strategi. Sehingga dengan berbagai kekurangan tersebut, Arena of Valor kurang melejit di AS

Kedua layanan yang bertindak pada dasarnya seperti platform untuk mendorong keterlibatan dan mendorong basis pemainnya. Dan dengan layanan baru seperti Huya yakni pesaing China Twitch yang juga didukung oleh Tencent, sudah memberikan fitur halaman depan kepada KPL, elemen sosial itu hanya akan tumbuh lebih jauh.

Arena Of Valor Kurang Melejit Di AS Karena Sedikitnya Hero Yang Berasal Dari Sejarah Tiongkok

Honor of Kings memiliki daya tarik yang lebih kuat terhadap budaya Tiongkok karena para heronya sepenuhnya terbenam di dalamnya. Tidak seperti MOBA lain, sebagian besar daftar hero Honor of Kings diambil dari sejarah atau mitologi Tiongkok sehingga membuat Arena of Valor kurang melejit di AS.

Baca Juga :  Persamaan Mobile Legend Dengan League Of Legend yang Perlu Diketahui

Misalnya, hero Zhang Fei didasarkan pada seorang jenderal militer yang ikut serta dalam Pertempuran Hankong pada tahun 216. Seorang pembunuh dalam permainan bernama Li Bai didasarkan pada seorang penyair Tiongkok yang terkenal. Bahkan ada seorang hero yang memberikan anggukan kepada filsuf Konfusius.

Untuk pemain China, hal ini tentunya sangat berdampak. Dalam sebuah artikel untuk The South China Post, analis iResearch Chen Xiaohuan mengatakan bahwa kehadiran tokoh budaya memastikan bahwa para pemain akan senantiasa lebih dekat dengan game tersebut dan akan mudah bagi mereka untuk mendiskusikannya sehingga Arena of Valor kurang melejit di AS sementara Honor of Kings semakin menjadi – jadi.

Tetapi bagi para pemain Arena of Valor di Barat, tidak ada literasi budaya bersama seperti itu sehingga Arena of Valor kurang melejit di AS. Meskipun Tencent telah mencoba untuk menyuntikkannya ke dalam permainan dengan mendasarkan karakter dari Norse, mitologi Yunani dan Romawi, itu tidak menawarkan standar yang setara dan masih membuat Arena of Valor Kurang melejit di AS.

Baca Juga :  Combo Terbaik Chess Rush, Dijamin Menang dalam Sekejap

Mengatasi hambatan budaya

Singkatnya, Arena Valor kurang melejit di AS telah menderita di Barat karena belum memanfaatkan budaya yang berlaku sesukses Honor of Kings. Meskipun pada dasarnya ini adalah permainan yang sama, kurangnya komparatif popularitas untuk MOBA, infrastruktur media sosial China yang unik, dan kegagalan untuk menyambungkan nilai – nilai budaya bersama telah memperlambatnya.

Namun pada saat yang sama, kita tentu tidak harus menghitungnya. Sementara itu memiliki tantangan ke depan yang akan menghadapi pertempuran secara signifikan, ada tanda – tanda bahwa lebel “Arena of Valor kurang melejit di AS” menghilang dan game tersebut pun akan sukses.

Pertama, naik turunnya esports hanya akan membantu reputasi MOBA di barat. Dengan League of Legends dan Dota 2 berkembang baik kompetisi utama dan cabang turnamen mereka, landasan permainan pun semakin diletakkan untuk MOBA seluler mainstream sehingga game Arena of Valor kurang melejit di AS pun akan mengalami kesuskesan

Baca Juga :  Tuan Rumah The International Dota 2

Kedua, keputusan Tencent untuk menambah hero super seperti Wonder Woman dan Batman ke daftar permainan Arena of Valor kurang melejit di AS, sehingga dapat membantu menciptakan budaya bersama di luar Tiongkok. Meskipun itu menciptakan efek yang sedikit disonan untuk saat ini, kehadiran karakter yang populer secara global dapat membantu pemain untuk ikut bermain.

Dan akhirnya, penting untuk diingat bahwa kesuksesan Arena of Valor sejalan dengan Honor of Kings. Meski itu belum benar – benar “lepas landas” di AS, tetapi dengan Honor of Kings yang dapat mencetak uang di Cina, ia masih punya waktu.

Namun pada akhirnya, apa yang ditunjukkan “Arena of Valor kurang melejit di AS” kepada kita sekali lagi adalah bahwa ada kesenjangan yang nyata antara pasar video game Cina dan Amerika. Dan bahkan perusahaan terbesar di dunia dapat menemukan kesulitan untuk mengatasinya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here